Beli Makeup KW, dan Kebodohan Lain di Masa Remaja

Malas pakai pelembap dan beli makeup KW? Jangan sampai kamu yang masih remaja melakukan kesalahan saya waktu remaja dulu! 

Kalau lagi iseng mengingat-ngingat dosa masa muda dulu (duilah bahasanya), saya kadang suka gemes sama diri sendiri. Ini saya lagi ngomongin soal makeup dan berbagai perintilannya ya. Jujur aja saya zaman masih remaja dulu banyak banget ”dosa”nya dan seandainya bisa naik mesin waktunya Doraemon, pengen deh saya kasih tahu ke diri saya yang dulu bahwa apa yang saya lakukan itu nggak bener, dan bakal saya sesali di masa sekarang LOL.teen2

Melalui tulisan santai ini saya mau ngajak temen-temen yang barangkali senasib sepenanggungan buat sedikit bernostalgia tentang kenaifan masa muda seputar makeup. Mungkin juga sekalian jadi reminder buat FD-ers remaja yang mulai peduli soal beauty

Nyoba-nyoba Makeup Agar Dikira Gaul

Pertama kali saya nyobain makeup sebagai alat dekorasi adalah pas saya kelas 2 SMP. Nah, pas SMP ini saya mulai ketularan temen-temen lain buat ”bergenit-genit” ria pakai makeup padahal inget banget waktu itu saya lagi puber parah dan jerawat sama komedo gentayangan di seluruh muka. Tapi karena pengen gaul kayak temen-temen yang pake bedak compact dan lip balm, saya pun ikutan punya dan inget banget saya beli yang mereknya paling murah di supermarket.

Parahnya saya males cuci muka yang bener, kadang pulang sekolah langsung tidur siang padahal bedak sama debu campur aduk di muka. Hiks. Itulah saya zaman dulu yang sok paham soal makeup, sok dempulan padahal nggak gitu ngerti fungsi dan cara pakai sampai bersihinnya gimana. Jangan ditiru ya, temen-temen.

Baca juga: 5 Tips Makeup untuk Remaja dari Remaja

Beli Produk KW

Dosa banget ini haha. Jujur aja zaman SMA saya sama temen-temen suka banget nih hunting kosmetik murah-meriah dan kadang suka bangga gitu punya produk yang mereknya MAC, padahal harganya cuma puluh ribuan (yang tentu kalo asli harganya jauuuuh banget). Inget banget sih belinya di toko kosmetik deket sekolah dan suka dipake rame-rame di rumah salah satu temen, nggak perduli kuasnya bersih apa nggak. Pokoknya mata, pipi dan bibir udah nano-nano warnanya. Happy banget sih kumpul sama temen-temen, dandan dengan palet isi campur aduk komplet murah meriah gitu. Dulu sih masih masa bodoh sama produk KW. Sekarang ih ogah banget ya, please ini juga nggak boleh ditiru! Lebih baik beli produk lokal yang jelas asal usulnya daripada maksain diri beli produk KW dengan label brand high-end, yang sayangnya sekarang juga masih marak dan mudah dibeli!

kosmetik-palsu-bahaya-1

Malas Bersihin Muka dan Anti Pakai Pelembab

Sekarang kulit saya itu tipenya kering dan superrr sensitif. Tapi dulu? Ugh, muka saya kayak kilang minyak sampai saya suka kesel sendiri dan pernah olesin tuh muka pake air perasan jeruk nipis. Karena ngerasa muka udah berminyak sampe bisa diperes buat ngegoreng, saya kekeuh banget nggak mau pake pelembab.  Huhu, sayang banget dulu ilmu masih kurang karena info soal skincare dan makeup remaja hanya terbatas di majalah-majalah aja. Lucky you, sekarang udah banyak banget tutorial dan tips skincare yang bisa diakses di YouTube, blog-blog atau situs kayak Female Daily ini :’)

Baca juga: Enaknya Punya Kulit Berminyak

Pakai Makeup Tanpa Peduli Tanggal Kadaluarsa

Saya inget banget zaman SMA saya beli kosmetik itu nabung pake duit jajan sendiri. Karena belinya susah payah, kadang makenya juga disayang-sayang. Maksudnya udah tau udah kebuka lama, dan bisa lewat setahun dari tanggal expired, tapi tetep aja disimpen dan dipake padahal kan semua produk kosmetik itu ada masa kadaluarsanya masing-masing ya. Untung saya bisa selamat dan nggak sampe “keracunan” makeup kadaluarsa ya :D

Berpikir Kulit Putih Adalah Segalanya

Saya termasuk remaja yang gampang kemakan sama iklan dan zaman dulu kan gencar banget ya (sampai sekarang sih) iklan produk pemutih badan atau muka. Saya pun sempat ikut-ikut arus, pakai sabun cuci muka yang memutihkan, sabun mandi buat memutihkan, lulur dan sampai bedak muka cari yang bisa bikin putih OMG. Padahal ada yang jauh, jauhhh lebih penting dari sekedar putih yaitu kulit SEHAT.

Berpikir Size Does Matter

Saya dulu pas masa-masa remaja merasa insecure banget dengan bentuk tubuh saya. Padahal kalo diinget-inget saya nggak pernah kok sampai punya berat badan yang berlebih sampai obesitas gitu. Cuma karena temen-temen sekolah kebanyakan badannya waktu itu kurus langsing dan mungil, sehingga saya yang kebetulan badannya bongsor, langsung merasa risih dengan ukuran tubuh saya, terutama pas masa SMP karena tinggi badan saya waktu itu lumayan di atas rata-rata. Sedih banget kalo inget betapa tidak bersyukurnya saya, terutama di masa puber awal.

Sekarang saya sih udah menerima bentuk tubuh saya apapun itu yang penting proporsional dan sehat. Rugi banget deh kalo saya dulu terus terjebak dengan anggapan tubuh yang oke adalah tubuh yang kurus dan mungil. Setiap orang itu cantik dengan keunikannya jadi sampai deh masa muda kamu rugi gara-gara insecure dengan bentuk tubuh (atau wajah) yang kita punya.

Kalau diinget-inget dan iseng buka foto-foto lama jaman SMP dan SMA (FYI saya anak generasi 90-an dan remaja tahun 2000-an) saya suka ketawa sendiri karena kedodolan saya. Seandainya saya bisa ngulang waktu ya mungkin zaman dulu saya bakal main makeup dengan lebih kalem, haha. Saya juga sempat terjebak pada pemikiran bahwa cewek cantik itu “cewek dandan”, dan tipe cewek begitulah yang akan ditaksir sama para cowok LOL. Parah emang, untung masa-masa kelam itu cuma bertahan sebentar.

Buat readers remaja, semoga nggak mengulang kesalahan yang sama kayak saya. Dari enam poin yang sudah saya jabarkan, ada yang merasa ”aku banget” nggak?