Can You Spot A Fashion Victim?

fashionvictim.jpg

Juni 22 lalu kan cerita nya saya di interview untuk acara VOA Executive Lounge yang di siarkan di Trijaya FM, sama Ian Umar. Topiknya seputar para korban mode. Seru?! Pastinyaa…:o). So here’s what I think about Fashion Victim.

Jadi, apa sih yang di maksud dengan korban mode? Kalo menurut saya sih, korban mode itu orang yang selalu mengikuti trend, dari ujung rambut sampe ujung kaki, tanpa memperhatikan apakah trend tersebut itu cocok atau nggak untuk bentuk badannya dia, personality-nya, umurnya, lifestyle nya dan sama tempat/acara yang di datangin.

Trus trus, apa yang menyebabkan seseorang bisa di kategorikan sebagai korban mode? Kalo orang tersebut beli sesuatu barang bukan murni karena dia bener bener jatuh hati sama barang tersebut, bukan karena seneng dengan bahannya yang nyaman di pake, bukan juga karena potongannya yang flattering tapi karena barang tersebut baru dia liat di pake salah satu selebritis dan memang sedang trend trend nya, jadi dia merasa harus membeli. Dan karena yang di beli selalu barang barang baru yang lagi trend, orang tersebut sampe nggak punya ciri khas nya lagi dalam berpakaian

Nah, kalo yang hanya membeli barang barang ber merk apa bisa di kategorikan sebagai korban mode juga? Hmm..kayanya sih ini kembali ke point point di atas ya, kalo memang yang di beli nggak hanya barang yang lagi trend dan padu padannya cocok dan sesuai sama personality nya berarti dia nggak masuk kategori korban mode sih. Some people are just so fortunate that they can just spend, spend and spend and the money on their bank accounts will just keep adding up. Lain kalo beli barangnya bermerk-nya dengan cara berhutang sana sini, jadi sebenernya nggak mampu tapi tetep maksa, mungkin itu bisa di bilang korban mode juga ya.

Jadi, apa dong yang harus di perhatikan untuk menghindari kita jadi korban mode? Yang jelas harus ngerti bentuk badan, harus jujur sejujur jujurnya sama diri sendiri. Pas mau beli baju, tanya lagi dalam hati apa kita bener bener suka sama barangnya atau pengen beli cuma karena liat Luna Maya di TV pake baju yang sama?..:o). Trus juga kan nggak perlu seluruh elemen dari sebuah trend kita ikutin, bisa di ambil satu atau dua aja. Contohnya kalo lagi trend Mod jangan langsung rambut nya di pangkas ala Twiggy kalo kira kira nggak cocok sama bentuk muka. Just wear the boxy shift dress, or the big plastic bangles, or patent leather accessories.

Biasanya tipe orang seperti apa yang sering menjadi korban mode? Yang memang belum tau jati dirinya atau belum merasa nemu style yang pas untuk dia, jadi masih terus mencari style yang cocok dengan mencoba trend trend baru. Social climber juga banyak yang akhirnya jadi korban mode karena mereka merasa harus menunjukan sesuatu untuk di terima di satu kelompok.

Bedanya Trend Setter dengan Korban Mode? Jelas beda! Kalo trend setter kan memulai suatu gaya SEBELUM gaya itu ada di majalah dan di pakai orang banyak, dan dia akan meninggalkan gaya terebut kalo udah mulai pasaran. Nah kalo korban mode itu memakai suatu gaya ketika gaya itu udah ramai di pake orang dan sayangnya trend itu nggak pantes di pakenya.

So, did you spot any fashion victim lately??

image from doggiewoggie.com