Ucita Pohan dan Stereotip Gemuk Itu Nggak Sehat

Rambut hitam, kulit putih dan badan langsing masih menjadi idaman para perempuan. Tapi apakah iya, yang di luar standar tersebut nggak cantik? Yuk, dengerin pandangan Ucita Pohan mengenai isu ini. 

Menurut saya, nggak punya rambut hitam panjang dan kulit putih sudah nggak masalah lagi. Toh, saya sendiri memang lebih suka melihat teman-teman yang punya kulit sawo matang seperti Dori, Account Executive Female Daily. Tapi kalau soal body image A.K.A soal berat badan, saya masih insecure banget, dan nggak jarang tiap malam saya menyalahi diri saya, karena terlalu banyak makan di siang hari.

Jadi kalau ditanya, satu hal yang ingin saya ubah dari stereotip beauty adalah cantik itu yang badannya singset. But thank God, sekarang makin banyak influencer plus size yang berani tampil apa adanya, dan mulai ngasih tahu ke anak muda kalau it’s OK being a plus size! Contohnya seperti Nikkie Tutorials, Patrick Starrr, dan Vintage or Tacky. Kalau di Indonesia sendiri kita punya beauty and fashion influencer plus size yaitu Ucita Pohan.

Uchita Pohan

 Image Source: instagram.com/uchiet

Pastinya udah kenal dong sama cewek cantik satu ini? Kalau kamu suka dateng ke event beauty atau dengerin radio, pasti pernah denger suara manisnya Ucita. Yang bikin saya suka dengan Uchiet adalah sense of fashion-nya, yang selalu bikin saya kagum banget! Kayanya baju apapun dipakai Uchita kelihatan bagus. Dan tentunya yang saya iri adalah rasa percaya diri, yang selalu terlihat dari diri Ucita Pohan. Akhirnya nih, setelah nge-fans sekian lama, beberapa hari lalu saya memberanikan diri untuk ngobrol-ngobrol soal body talk and body image ke Uchita.

Hai Ucit, nanya dong kesibukannya sekarang apa aja sih selain main job sebagain announcer, influencer dan MC?
“Ehm, Sebenernya masih di situ-situ aja sih, paling tambahannya adalah bikin konten buat sosial media dan blog aku.”

BTW, kayanya kamu baru kerjasama bareng satu brand baju, Pofeleve. Nah ceritain dong sedikit soal kolaborasi ini.
“Awalnya tuh karena aku beli baju mereka dan pas aku OOTD, mereka notice kalau aku pake baju Pofeleve. Abis itu mereka hubungin aku dan nawarin untuk endorse. Terus setelah aku beberapa kali pakai baju-baju mereka, eh ternyata impact-nya bagus untuk Pofeleve sendiri. Dari situ deh, Pofeleve ngajak aku untuk kerjasama bareng. Dan aku pikir kenapa nggak? Toh aku suka juga sama model, warna dan style baju mereka.”

pofeleveXuchitaImage Source: instagram.com/uchiet

Lumayan sering kolaborasi dengan beberapa brand fashion, pernah kepikiran bikin brand sendiri nggak?

“Banyak banget sih yang bilang gitu. Cuman kalau aku menyadari kalau kapasitas aku belum bisa sih. Karena aku bukan orang yang ngerti bisnis. Tapi kalau kaya mikir konsep, marketing, dan buzzing aku masih bisa. Tapi kalau udah sampe masuk itung-itungan, kayanya emang belum sih. Dan kalau mungkin suatu hari aku bikin sendiri, pastinya aku akan partner dengan orang yang bisa ngurusin itu.”

Uchita pohan-4

Image Source: instagram.com/uchiet

Gimana sih pandangan kamu tentang body image di Indonesia?
“Sebenernya kalo di Indonesia, menurut aku udah mulai teredukasi. Emang nggak secepet di luar, yang didukung juga sama media konvensional mereka. Kalau di Indonesia sebenernya sedang dalam perjalanan ke sana, karena kalau dari sosial media dan digital media banyak orang-orang yang bersuara dan punya pemikiran yang lebih terbuka.” 

Ada nggak stereotip beauty yang pengin diubah?
“Yang gemes banget, adalah hari gini masih ada yang mikir, kalau yang gemuk lebih nggak sehat dibandingkan yang kurus. Padahal bentuk tubuh, kadang-kadang nggak ada hubungannya sama kesehatan dia. Dan mungkin secara general memang yang gemuk lebih berisiko, dibandingkan dengan yang berat badannya ideal. Tapi, tetep harus diliat dari lifestyle orang tersebut juga sih. Karena banyak kok yang badannya yang ideal, tapi makan berantakan terus kolesterolnya tinggi.” 

Pernah nggak ngerasa minder? Kalau pernah, apa sih yang kamu lakuin biar ngerasa lebih baik or PD?
“Minder soal bentuk tubuh, kayanya pas kecil aja sih. Pas masuk SMP dan SMA malah udah biasa aja, hehe. Mungkin karena aku udah menerima diriku apa adanya. Dan untungnya aku dapet temen-temen dan lingkungan yang open minded banget. Jadi aku nggak pernah minder sih. Nah, turning point yang bikin aku PD adalah pas SMP menuju SMA aku sering baca majalah yang punya message tentang self acceptance dan keberagaman perempuan. Di situ sih yang merubah mindset aku gimana jadi lebih PD.

Dan kalau emang sampe ada yang ngomongin, atau bikin aku down, aku cuman mikirinnya permasalahannya ada di mereka, bukan di aku.”

uchita pohan 1

Image Source: instagram.com/uchiet

Kira-kira tipsnya apa sih kak biar PD dengan bentuk tubuh kita? Karena aku yakin banyak banget dedek-dedek yang masih teobsesi dengan cantik itu putih or cantik itu size 0?
“Gini, kita nggak bisa nyalahin society tentang image, cantik itu yang putih, rambut panjang dan badan kurus. Memang society memiliki peran yang bikin kita seperti dituntut untuk mengikuti standar cantik. Tapi sebetulnya balik ke diri kita sendiri sih.

Kadang yang bikin kita nggak PD atau insecure tuh karena kita memiliki pemikiran, kita pingin apa yang orang lain punya. Padahal, kalau kita fokusin sama apa yang kita punya, dan dikuatin di situ, semuanya akan baik-baik aja. Dan kita akan lebih gampang nemuin happiness dan nyaman sama diri kita sendiri”.