Mencoba Pinset Komedo yang Hits, Berhasilkah?

Selain jerawat, komedo memang musuh sejuta umat. Rasanya gemes deh, kalau muka udah dihuni sama komedo, entah yang whitehead ataupun yang blackhead.

Sebagai pemilik kulit blackhead-prone, saya selalu mudah tergoda kalo ada produk yang kasih iming-iming membasmi komedo dengan mudah. Baru-baru ini muncul tool anti komedo yang bikin saya penasaran banget buat coba yaitu pinset komedo atau comedo tweezers.

Baca juga: 4 Alat Pencabut Komedo, Pernah Coba?

IMG_4199 640Produk ini iklannya berseliweran di Instagram saya. Janjinya sih, pinset ini bisa mengangkat komedo dengan mudah, tanpa luka, dan pastinya tanpa rasa sakit. Is it true? Sebelum beli, saya riset dikit lah biar yakin ini produk worth to buy atau nggak. Setelah liat video-nya Tina Yong di sini, saya jadi makin mantap buat beli karena sepertinya lumayan lah, bisa ngangkat komedo. Harganya juga nggak sadis-sadis amat kok, rata-rata hanya sekitar Rp20.000-30.00o saja. Kalaupun gagal ya nggak akan terlalu nyesel, hehe.

IMG_4200 640Bentuknya bener-bener kayak pinset, sekilas malah kayak pinset yang buat nempelin bulu mata palsu. Tapi yang bikin beda adalah ujungnya yang melengkung kayak celurit. Ujungnya tajam banget lho, so please be careful :)

Bagian yang dipakai untuk mengekstraksi komedo adalah bagian yang cekung itu. Caranya sih simpel, ya. Tekan area cekung tersebut ke bagian kulit yang berkomedo dan begitu komedo keluar tinggal tarik deh, kayak lagi cabut rambut alis.

Kedengarannya simpel ya, tapi apakah pas dipraktekkan oleh orang awam kayak saya, hasilnya tokcer?

Unfortunately, no :(

Iya, saya akui saya rada gagal pakai pinset ini. Padahal cara pakai saya ya persis sama kayak yang dipraktekin Tina Yong di akun Youtube-nya. Alatnya pun saya perhatikan persis sama. Langkah yang saya lakukan adalah pertama saya cuci muka dulu, setelah dikeringkan langsung deh saya ekstraksi komedonya. Jangan lupa sterilkan dulu pinsetnya, ya. Nah, waktu saya ekstraksi, yang cukup berhasil hanyalah area hidung yang emang komedonya lebih keras dan agak banyak (blackhead). Itupun keluarnya nggak sebanyak ekspektasi, malah jujur banyakan kalo dipencetin pakai jari biasa. Tapi pakai jari sih sebaiknya dihindari ya, apalagi kalau tangan kita nggak steril.

Karena di hidung ‘panen’nya kurang memuaskan, saya pun pindah ke area pipi. Pas saya pindah ke pipi, hasilnya malah nihil sama sekali. Komedonya nggak ada yang keangkat satu pun. Yang ada malah kulit saya jadi merah-merah dan bekas pinsetnya nyetak di kulit :( Di lain waktu saya coba lagi dengan teknik muka diuapin terlebih dulu, hasilnya sama aja. Hmm, kayaknya emang pinset ini kurang berjodoh buat komedo saya yang emang lebih banyak mendem daripada mencuat nongol.

IMG_64000Kesimpulannya, produk ini mungkin kurang berhasil di saya karena komedo saya tipe blackhead lunak dan nggak terlalu nyembul di wajah. Untuk sementara ini masker pengangkat komedo tipe peel off mask masih jadi favorit saya. Mungkin pinset ini akan lebih berhasil buat kamu yang komedonya tipe blackhead yang udah mengeras dan ujung-ujungnya udah keluar dari pori, jadi pas dipencet langsung keluar dan bisa dijepit.

Next time saya mau deh coba lagi kalau kebetulan di muka ada blackhead nakal menutup pori-pori. Oya, untuk yang penasaran rasanya sakit apa nggak mencetin komedo dengan pinset ini, jujur sih rasanya lumayan sakit ya. Apalagi kalau mencetnya dengan sepenuh hati, hehe. Tapi soal sakit sih relatif, ya.

Ada yang tertarik buat nyobain pinset ini? Atau ada yang udah nyoba dan mau share teknik yang lebih tokcer buat make pinset komedo ini? Yuk share di comment box di bawah ini :)