Pesona Kain Nusantara: Warna-Warni Kain Pelangi

Palembang selain terkenal dengan kain songketnya juga terkenal dengan kain Pelangi yang terbuat dari sutra Cina tipis, yang biasa disebut kain Tussah.

Kain pelangi ini dikenal pembuatannya di Nusantara, tidak hanya di Palembang saja, namun juga terdapat di beberapa wilayah lain seperti Jawa, Lombok dan Kalimantan. Namun, kain Pelangi dari Palembang mendapat perhatian lebih besar dibandingkan yang lain karena ciri khas warna dan motifnya yang indah.

Dipercayai, kain Pelangi dari Palembang ini berasal dari wilayah Gujarat – India, yang kemungkinan penyebarannya sejak jaman kerajaan Sriwijaya menjadi pelabuhan dagang terkuat di wilayah Asia Tenggara. Oleh karena hal tersebut pula, maka tak heran jika selain di Indonesia, kain Pelangi juga bisa ditemukan di wilayah semenannjung Melayu, Thailand dan Kamboja. Bahkan hingga kini beberapa tempat tersebut juga masih memproduksi kain Pelangi.

Motif kain Pelangi dibuat dengan teknik jumputan, dimulai dengan menjahit dan mengikat erat bagian-bagian tertentu kemudian mencelup dalam larutan pewarna sesuai keinginan. Pada perkembangannya teknik pembuatan kain jumputan ini mengenal metode strich and dye, yaitu membuat jelujur dengan benang pada bidang kain dengan mengikat pola yang telah ditentukan. Selanjutnya dengan ditarik erat-erat sehingga berkerut-kerut, lalu dimasukkan ke dalam larutan pewarna kain.

Sesuai dengan namanya, kain Pelangi memiliki warna-warna yang menarik seperti layaknya Pelangi. Namun umumnya, kain Pelangi dibuat dengan turunan warna kemerahan, mulai merah hingga ungu kemerahan. Untuk pewarnaan, pada masa kini, banyak digunakan warna sintetis untuk membuat kain Pelangi. Sudah jarang ditemukan kain Pelangi yang menggunakan pewarna alami seperti contohnya warna merah bisa menggunakan akar mengkudu, warna kuning bisa menggunakan kunyit, dsb.

Untuk fungsi, kain Pelangi pada masa dahulu banyak difungsikan menjadi kemben (penutup dada) dan selendang. Namun pada masa sekarang, mulai banyak digunakan untuk baju terusan atau bahkan kemeja pria.

Tidak sampai di situ, keindahan motif kain Pelangi, juga menarik minat salah satu produsen peralatan rumah tangga Kedaung group untuk mengabadikan motifnya dalam seperangkat perlengkapan rumah tangga, bekerja sama dengan desainer Ghea Panggabean yang sejak tahun 80an mengangkat kain Pelangi menjadi ciri desainnya.

Image credit:

  • Pingback: Fashionese Daily

  • Pingback: lita iqtianti

  • Pingback: Dyah Liring Widuri

  • ijoli

    keren ya tea set & piringnya motif begitu
    penting nih tjep, biar semangat masak hehehehe

  • ketupatkartini

    mm..jadi jumputan palembang itu sbnrnya nama motifnya ‘kain pelangi’ ya,

  • anine-sunrise

    poto ke-2 keren banget ya kainnya..bisa jadi taplak meja trus atasnya tea set beserta perlengakapan motif pelangi deh…LOVE INDONESIA

  • ijul

    cantik bgt ya warna2nya… mahal ga sih selembar kainnya? secara bahannya dari sutera..

  • irma

    keren2 banget..gak ada alasan utk gak cinta indonesia:-)

  • http://www.bajubatik.com Icha

    Wah Bagus Banget………
    Ngincer banget tea set nya di Kedaung ^_^
    Selendangnya duhhh cantik juga
    Hidup Indonesia :)

  • julejen

    Cakep banged si batik palembang ini ya .. gw banci batik wrn gonjreng gini. Dibikin ke piring gelas juga masuk gini motipnya. Perasaan palembang sm riau deket ye ,, gw selama ini kemana aja ampe ga tau :lol:

  • http://sogan-batik.com Cinta

    Wah memang cakep banget ni .. makasi infonya.. yah.. oh ya buat rekan 2 yang pengin cari batik kualitas bagus yaitu batik tulis asli maupun cap.. saya kasi info yah… coba deh ke http://www.sogan-batik.com disini banyak desain fashion cakep2 .. cocok buat kaum muda dan tua.. juga anak 2.. .. salam kenal juga yah???

  • http://www.alicetopia.com AliceTopia

    Wah palembang memang hebat (loh ketahuan anak palembang) ^^

    Kalau songket di palembang sering lihat, tapi kain tussah malah jarang. Tekniknya sepertinya jumputan ya? Tapi keren ya, ngeliat motif dan warna pasti langsung menarik perhatian. Mau cari kain ini dimana ya??

    Terima kasih karena sudah mengulas kain cantik ini… :)

  • http://tokoduaamoi.blogspot.com tje2p

    @Ijoli & jule, gw pengen nih cangkir2nya… trus klo natuh masakan di piring, keliatannya jadi lebih enak kali ya… :D
    @ketupatkartini, boleh dibilang begitu, tapi nyebut jumputan juga gak salah karena jumputan memang teknik yg digunakan untuk membuat kain ini
    @anine-sunrise, irma & icha, aku puun… ini baru salah satu ya… masih banyak lagi motif2 nusantara yg cantik
    @ijul & AliceTopia, kmaren kata hanzky, dia lihat di inacraft, nggak terlalu mahal… gw sih belum punya :D

  • itie

    nyokap punya berbagai macam warna niih..hijau biru ungu merah dll… emang paling enak pake kain ini,drpd pake songket bowk klo ada kondangan kluarga..adeeemm skali.. :)

  • http://insebu.multiply.com Luluk

    Makasih Mbak atas postingnya. Saya baru tahu ada Kain Pelangi dari Palembang. Saya kira di Palembang adanya hanya kain songket. Mbak, kumpulan posting ini bisa jadi buku nih Mbak mengenai kumpulan kain-kain nusantara :-) Amin..

  • Affi

    Cantik banget ya, kayaknya nyokap gue jg punya banyak deh. Jadi pengen bongkar2 lemarinya hehehe

  • http://jogjacreative.wordpress.com PP Widiawan

    pewarnaan pelangi mirip dengan motif laseman yang populer di pesisir. sayangnya kain ini tidak mengeksplorasi hal hal lokal menjadi MOTIF baru. mo tahu contohnya lihat.. http://jogjacreative.wordpress.com/2010/05/26/batik-tulis-motif-gentong-dan-daun-pepaya/

  • Pingback: Pesona Kain Nusantara: Warna-Warni Kain Pelangi « a life’s journey…

  • tirta

    bangus banget… gmn sy mendapatkannya,almt nya dmn?

  • Pingback: Rozalina

  • Pingback: 94.7 UFM Jakarta

  • Pingback: Ruth Wijaya