Quality Vs Quantity

When it comes to your wardrobe, which one do you rather have? A small collection of well made clothes that will stand the test of time? Or lots of variety of the latest trends that will probably last you a few months?

Until not too long ago, I always went for the quantity. Mau nya punya banyak baju dengan berbagai macam model supaya bisa ganti ganti terus. Toh nggak ada yang tau ini kalo baju yang saya pakai harga nya murah sekali. Lagian kan nggak make sense lah beli sehelai baju dari merk ternama dengan harga nya 10 kali lipat? Kaya bakalan di pake berkali kali aja baju nya. Sekali lagi kan yang penting model nya lucu, harganya murah dan di pake nya juga pas pas aja. Pokonya prinsip ekonomi selalu saya terapkan deh, yaitu mendapatkan barang sebanyak banyak nya dengan harga semurah mungkin.

Makanya dari dulu saya cinta banget sama Mangga dua dan toko toko murah meriah di sini kaya Forever 21 dan H&M. Ada juga yang kecil kecil seperti Wet Seal, Papaya, Charlotte Russe, Rampage, Rue 21, Rave, 595, DEB dan lain lainnya. Toko toko seperti Forever 21 dan H&M memang bisa bikin orang yang masuk ke situ jadi hilang ingatan dan nggak bisa berpikir secara normal. Soalnya di sana selalu penuh orang belanja, barangnya banyaaak banget, sampe kita bingung memilah milah nya. Kayanya semua nya lucu, semua nya model nya seperti yang di majalah majalah, semua nya murah meriah dan mereka nggak nyedian satu model dalam jumlah banyak, jadi paling tinggal beberapa aja yang ada, bikin kita langsung pengen ngambil karena hati kebat kebit takut keabisan. Nggak heran kalo dulu isi lemari saya hampir semua nya Forever 21..:D.

Tapi trus suatu hari saya mulai mikir waktu lagi bingung milih baju untuk di pake. Perasaan saya sering belanja tapi kenapa setiap mau pergi selalu bingung mau pake baju apa sihh?? Kemana kah lari nya baju baju yang saya beli setiap ke mall itu??..

Setelah di lihat lihat….ternyata baju baju saya tidak kemana mana, mereka ada bergantung manis di closet dengan rupa nya yang nggak begitu manis lagi karena ada yang warna nya mulai lusuh, ada yang jaitannya mulai bredel, ada yang kancing nya lepas, ada juga yang fit nya jadi nggak enak setelah di cuci *sigh*.. Duh, padahal baju baju ini kan juga belom sering sering amat di pake??

Dari situ saya jadi mikir….kalo misal nya *knocks on wood* misal nya mulai bulan depan saya kena pemotongan pendapatan dan nggak bisa beli baju lagi apakah saya puas dengan koleksi yang saya punya?..will those clothes last me for a few years and still look nice and acceptable to be worn??..

Uh oh

That’s when it’s all sinks in. Karena saya tau banget baju baju ini juga sebentar lagi bakalan jauh dari layak untuk di pake, model nya juga terlalu trendi, jadi kalo orang liat saya pake baju itu pasti dalam hati nya bakalan nyeletuk “that is soo last season”. Dan juga ternyata banyak dari baju baju saya yang susah untuk di padu padan, bahkan ada juga yang belum nemu padanannya yang cocok tapi karena harga nya murah jadi ya beli aja dulu. Setelah saya pikir pikir lagi…ternyata saya juga nggak cinta cinta amat sama baju baju yang saya beli ini. I bought too many items that I like, not love.

Heh pantesan dulu nilai ekonomi saya nggak bagus bagus amat, soalnya prinsip ekonomi yang saya terapkan selama ini salah. Yang sebenarnya ada lah bagaimana mendapat kan barang dengan kwalitas yang BAIK dengan harga semurah mungkin. Jadi bukan sekedar barang yang lagi model dan memang keliatan bagus pertama nya tapi setelah di cuci jadi berbeda bentuk nya dari waktu kita liat di toko.

Part of a smart shopping is to spend the most money you can afford in order to get the highest quality possible. Jadi kalo kita cuma bisa menghabiskan 100 ribu untuk sepuah kaos putih, kita harus bisa mendapatkan kaos putih dengan kwalitas terbaik dengan 100 ribu itu. Jangan kaya saya dulu yang lebih milih untuk di toko yang bisa kasih saya tiga kaos dengan uang 100 ribu, biar sekalian bisa dapet yang warna pink dan kuning..:D. Padahal kalo beli yang bahannya nya bagus kan bakalan lebih awet, jadi kita nggak usah buang uang lagi dalam waktu dekat untuk beli barang yang sama. Sedangkan kalo yang bahannya dari grade yang rendah, baru sebentar di pake aja udah melar dan nggak enak lagi..jadi besok besok nya harus beli kaos putih lagi dan ngeluarin uang lagi. See, you don’t always save money by buying cheap stuff.

I’m not ripping Mangga dua and other cheap chic store here..karena sampe sekarang pun saya masih sering belanja di sana. But I’m getting better, udah bisa milih milih, udah bisa menahan diri dan nggak cuma fokus dengan model nya aja, tapi juga inspeksi bahannya dan jaitannya. Sekarang saya udah tau bahan seperti apa yang bakalan buluk dalam sekali dua kali cuci dan yang mana yang bakalan awet. Pokoknya sebagus apapun modelnya, kalo buatannya terlihat aal asalan dari dekat ya nggak bakalan di beli. No matter how tempting it is. Baju baju saya yang beli di sana setahun belakangan ini juga masih bagus bagus kok, karena memang ada baju baju yang buatannya bagus di toko toko tersebut. Tapi biasa nya bukan yang model nya lagi trend. Soalnya, model yang lagi trend itu di produksi dalam waktu yang sangat cepat, biar bisa di jual selama masih berlanjut trend nya dan juga biar nggak kalah sama toko sebelah. Jadi, quality control nya juga nggak se strict biasa nya.

Tapi mentang mentang sekarang saya lebih mentingin quality daripada quantity, bukan berarti saya langsung upgrade ke brand yang lebih mahal karena tipis nya dompet saya pun nggak mengijinkan saya untuk belanja sesuka hati. Lagian, harga yang mahal nggak selalu berarti kwalitas bagus, walau pun kebanyakan memang begitu sih, but that’s NOT ALWAYS the case. If you have a good eye and a talent to find bargains, good quality doesn’t have to be expensive. Of course, it helps too if you live here in the States..hehehe. Di sini banyak banget toko toko yang jual barang barang lungsuran dari luxury department stores. Jadi jelas barang nya udah di diskon banyak dan jadi terjangkau. Satu blouse dari Nicole Miller jatuh nya bisa sama dengan sebuah blouse dari Forever 21.

So bottom line is, for me, just like any other aspects in my life as I get older, going for quality over quantity seems to always be the case. I don’t have that many clothes, but the ones that I have, I love them to death. Setiap baju jadi lebih berarti dan lebih berasa attachment nya, karena beli nya juga nggak asal comot aja. I know some people who have way soo many clothes than I do but I don’t envy them at all, because I know most of those clothes are probably worn out and ill fitting anyway, and that’s why they have 7 pairs of black pants sitting in the closet.